Tag

, , , ,

Cerita tentang HP pertama, hahahaa saya ketawa ngikik bayanginnya, okelah saya bagi cerita ini dengan temen-temen.


Pertama punya HP di keluarga saya itu Nokia 3315 waktu saya kelas 1 SMK, karena di rumah cuma bapak yang punya jadi saya smsan sama pacar minjem HP bapak *nggak banget yaa kalo sekarang, hahaaa. Tiap abis smsan gitu di hapusin semua, nggak lucu dong kalo sampe si bapak baca sms sayang-sayangan anaknya 😳

nokia-3315-300x705Β  Β  Β Nokia1600

Gambar Nokia 3315 nyomotΒ dari siniΒ Β Gambar Nokia 1600 nyomotΒ dari sini

Kalo sekolah di SMK kan ada magangnya tuh, semacam PSG atau prakerin gitu selama 4 bulan, pas saya magang di luar kota dibeliinlah HP sama bapak, kan bapak tetep pingin komunikasi sama anaknya tersayang walau berada jauh di luar kota. Si Nokia 1600 inilah yang pertama menemaniku *bagusan dikitlah daripada punya bapak πŸ˜† , ya secara saya dari keluarga yang ekonominya pas-pasan, walaupun nokia 1600 itu HP sejuta umat, rasanya sudah bahagiaa banget waktu punya hp sendiri. Dengan casing orinya wana hitam, tetapi saya ganti dengan warna biru, trus bosen diganti warna lain gitu, hanya dengan modal beli cashing 25 ribu tapi udah beda banget penampilan HP nya.

Pas pertama punya HP sendiri saya beli kartu perdana yang operatornya sama’an sama bapak, tujuannya kalo sms atau telpon sama bapak murah, karena kalo beda operator mahal cyiinn πŸ˜€
Yahh namanya abegehh, jaman dulu gak beda sama sekarang, sama-sama suka norak-norak gitu :mrgreen: , salah satunya pasang nada sambung pribadi di nomor telponnya yang lebih ngetren dengan nama NSP. Bidiihhh,.. jaman saya abegeh dulu siapa sih yang nomor telponnya nggak ada NSP nya *nomor bapak aja ada NSPnya πŸ˜† Pertama pasang NSP tuh lagunya gigi yang judulnya kepastian yang ku tunggu, sukaa banget sama lagu itu, sampai-sampai tiap suka sama lagu baru apa gitu pasti langsung dijadiin NSP *padahal pulsa masih minta ortuΒ πŸ˜€
Saya masih anteng-anteng adem ayem nih pake HP yang cuma bisa buat smsan, telpon dan main game, padahal temen-temen saya punya HP yang ada mp3 dan kameranya (walau masih VGA tapi waktu itu keren bingit deh HP yang ada kameranya) saya suka pinjem-pinjem gitu buat muter musik, terus mulai foto-foto bareng temen-temen, dan agak narsis gitu (mungkin cikal bakal selpih itu karena ada kamera di henpon, pas sebelum ada kamera di henpon kan nggak ada orang yang selpih pake kamera kodak atau kamera pocket πŸ˜† ) tapi nggak kepikiran buat beli yang model baru gitu, karena punya HP aja sudah alhamdulillah.
Sampai akhirnya HP saya ilang sodarah-sodarah πŸ˜₯ , dasar sayanya yang kurang ati-ati, sedih bingiitt (istilah anak sekarang mungkin galau kali ya) tapi waktu itu saya masih biasa aja saat nggak punya HP, coba kalo jaman sekarang nggak punya HP, pasti dibela-belain ngutang buat beli HP baru.
Suatu hari ibu saya yang kerja di luar negeri tau kalo anak tersayangnya yang manis ini nggak punya HP, di belikanlah HP, malah yang ada kameranya,. aaaa bahagia tak terkira, musibah membawa berkah kali ya judulnya, hahahaa..
Semakin lama semakin melek dunia teknologi, mulai ngerti HP yang model begini begitu, sampai udah kenal internet, chating-chating pake mirc, pake mig33, komen-komenan di friendster, terus pernah tukeran nomor HP, kopdar gitu (aseli saya malu kalo inget kenorak’an saya waktu itu) kalo sekarang kan semua-muanya bisa pake HP, chating, browsing, pesen makanan, belanja dll.
Haahhh,… rasanya baru kemarin kejadian itu, sekarang jamannya udah beda bingiitt,.. muke gile deh pokoknya, anak umur 2 tahun aja mainannya Ipad, Tablet (untung nggak mainan sirup πŸ˜† )

Handphone jadulYuk, ikutan nulis untuk giveaway cerita Hape pertama!

Iklan